Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif

Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif

Terima Kasih Atas Sokongan Anda

Permainan Takhta Game of Thrones | Pengkhianatan

Daenerys Targaryen, Ratu Naga, berdiri di dewan agung, dikelilingi oleh sekutu setianya. Dia merasakan kesejukan mendadak saat, satu per satu, mereka menarik pedang mereka dan mulai mendekatinya, wajah mereka serius dan bertekad. Jantungnya berdegup tidak percaya; pengkhianatan adalah hal terakhir yang dia harapkan dari mereka yang dia sayangi. Lalu, matanya melebar kaget saat dia melihat Jon Snow di antara mereka, ekspresinya bingung namun teguh. Melihat Jon, kekasihnya, dengan pedang di tangan dan mendekatinya, membuatnya merasa dikhianati dan bingung, meninggalkannya lebih gemetar dari sebelumnya.

“Et Tu Jon?”

Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif
Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif

Suara Daenerys Targaryen gemetar saat dia mundur satu langkah, matanya melirik dari satu wajah yang akrab ke wajah lainnya. “Tolong, jangan lakukan ini,” dia merayu, tangannya diangkat dalam gerakan putus asa perdamaian. “Segala sesuatu yang telah kita perjuangkan, segala sesuatu yang telah kita capai bersama, tidak bisa berakhir seperti ini. Jon, kau mengenalku. Kau mengenal hatiku.” Suaranya retak, campuran ketakutan dan duka saat dia menatap langsung Jon Snow, mencari tanda-tanda cinta yang mereka dulu bagi. “Aku mohon, jangan bunuh aku. Kita bisa menemukan jalan lain.” Katanya tergantung di udara, berat dengan bobot kepercayaan yang hancur dan pengkhianatan yang mengancam.

Permainan Takhta Game of Thrones | Kedatangan Drogon

Tiba-tiba, udara bergetar dengan panas yang intens saat bentuk massif Drogon turun dari langit, bayangannya melempari dewan agung dengan kegelapan. Dengan raungan bergema, naga besar itu mendarat di samping Daenerys, matanya berkobar dengan kemarahan melihat bahaya yang menimpanya. Tanah berguncang saat sayapnya yang kuat terlipat, dan dia mendengus, memperlihatkan gigi besar-besarnya pada para pengkhianat yang hendak datang. Api berkedip di pinggir mulutnya, sebuah peringatan yang menakutkan. Pemandangan Drogon membuat para sekutu yang berkumpul menjadi goyah, pedang mereka gemetar di tangan mereka saat mereka menghadapi kemarahan dari naga terakhir yang hidup, dengan penuh semangat melindungi ratunya.

Dengan raungan yang memekakkan telinga, Drogon melepaskan arus api yang menyambar sekutu pengkhianat itu dalam neraka yang menyala. Api menari dan berpintal, memakan segala-galanya di laluan mereka ketika sahabat setia yang dahulunya menjerit kesakitan. Bau daging yang terbakar memenuhi udara, dan bunyi api yang berderak menenggelamkan sebarang bunyi lain. Nafas Drogon yang berapi-api tidak dapat dihalang, dan dalam beberapa saat, ancaman terhadap Daenerys tidak lagi, menjadi abu dan mayat hangus. Naga besar itu berdiri melindungi di sisinya, bukti hidup kuasa dan kesetiaan yang mengikat mereka bersama.

Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif
Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif

Ketika api reda, kesunyian suram menyelubungi tempat kejadian. Jon Snow dan pembunuh upahan yang lain terbaring hangus dan tidak bergerak di atas lantai, badan mereka menjadi hitam oleh nafas Drogon yang berapi-api. Beberapa penyerang, bagaimanapun, masih menggeliat kesakitan, rintihan kesakitan mereka bergema di seluruh dewan. Daenerys, walaupun lega kerana telah diselamatkan, berasa sedih melihat kemusnahan dan kehilangan nyawa. Dia mendekati bentuk Jon yang tidak bermaya, hatinya berat dengan emosi yang bercanggah. Drogon, merasakan kesedihannya, menyenggolnya perlahan-lahan dengan muncungnya, jaminan senyap tentang kehadiran dan kesetiaannya. Bersama-sama, mereka berdiri di tengah-tengah akibatnya, udara tebal dengan asap dan rasa pahit pengkhianatan.

Drogon menyelamatkan Ratu

Daenerys berlutut di samping Drogon, air matanya mengalir dengan bebas saat dia melingkari leher besar naga itu dengan lengannya. Naga itu menundukkan kepalanya, mengusap-usapnya dengan lembut, sebuah gerakan penghiburan dan pengertian. Daenerys menyembunyikan wajahnya di sisiknya, ratapannya bergema di seluruh ruangan. Dia telah kehilangan begitu banyak, percaya begitu dalam, hanya untuk dihadapkan pada pengkhianatan dan kematian. Drogon, anak terakhirnya, adalah satu-satunya yang dia miliki, dan pada saat itu, dia adalah pelipur, pelindungnya. Dia berpegangan padanya, mencari penghiburan dalam kehadirannya, tahu bahwa selama dia di sisinya, dia tidak sendirian.

Akhir Bahagia

Dengan musuh-musuhnya dikalahkan dan Drogon di sisinya, Daenerys Targaryen mundur ke suaka yang damai, jauh dari politik dan pertikaian kerajaan. Bersama-sama, mereka menemukan kedamaian dalam kehadiran satu sama lain, membentuk ikatan yang melampaui kata-kata. Daenerys dengan bangga menyaksikan Drogon melayang-layang di langit, siluet megahnya melawan matahari. Dia telah menemukan tempatnya di dunia, bukan sebagai ratu di singgasana, tetapi sebagai teman dari naga terakhir. Di mata berapi Drogon, dia melihat pantulan kekuatan dan ketangguhannya sendiri. Dan begitulah, Daenerys Targaryen dan Drogon menjalani hari-hari mereka dengan penuh kebahagiaan, sebuah bukti dari kekuatan ikatan mereka yang abadi.

Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif
Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif

Permainan Takhta Game of Thrones | Penghujung Alternatif

Referensi

https://chatgpt.com/
https://www.bing.com/create

Related Posts

Translate ยป